Home » Agama » Islam: Agama atau Din?
islam

Islam: Agama atau Din?

5/5 (1)

IslamLib – Kita kerap mendengar pernyataan berikut ini, “Islam bukan sekedar agama, tetapi…” Bagian yang kosong dalam pernyataan itu bisa diisi dengan konsep apa saja. Misalnya, Islam bukan sekedar agama, tetapi way of life atau jalan hidup. Pernyataan ini kerap kita lihat pada stiker-stiker yang ditempel di kaca mobil.

Atau, Islam bukan sekedar agama, tetapi sebuah peradaban. Kita tahu, pernyataan yang terakhir ini sering dikutip oleh para penulis Islam dari seorang orientalis terkenal, H. A. R. Gibb.

Atau, Islam bukan sekedar agama tetapi pandangan hidup atau world view. Pernyataan ini pernah saya baca dalam pamflet kecil yang ditulis oleh seorang pemikir Islam dari Pakistan, Abul A’la Al Maududi, Toward Understanding Islam.

Kalimat-kalimat seperti itu kerap kita dengar dalam pidato, ceramah, atau tulisan-tulisan populer. Umumnya orang menerimanya dengan senang hati, tanpa ada persoalan. Secara implisit, pernyataan itu hendak menekankan bahwa konsep “agama” tidak mencukupi untuk mengatakan secara menyeluruh tentang apa itu Islam.

Islam adalah sesuatu yang lebih besar dari pengertian yang selama ini kita lekatkan pada kata agama. Ada orang yang bahkan sama sekali menganggap kata “agama” sebagai konsep yang kabur, dan karena itu tak bisa diterapkan pada Islam. Sebagai gantinya, kata “din” diusulkan sebagai alternatif. Jadi, orang-orang ini tidak mau menyebut Islam sebagai agama tetapi “din”.

Saya menduga, penolakan atas kata “agama” untuk Islam didorong oleh kehendak untuk membedakan Islam dari agama-agama lain. Kata “agama”, begitu jalan pikiran sebagian orang, boleh dipakai untuk Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan agama-agama lain, tetapi jangan untuk Islam, sebab Islam adalah “sesuatu” yang lain.

Betulkan pandangan seperti itu?

Islam bukan sekedar agama, tetapi jalan hidup. Ya, tentu benar demikian, tetapi bukankah semua agama juga sekaligus jalan hidup. Bagi orang Kristen, agama itu jelas adalah jalan hidup. Islam bukan sekedar agama, tetapi sebuah pandangan hidup.

Ya, sudah tentu demikian, tetapi bukankah agama Hindu juga merupakan pandangan hidup bagi pemeluk mereka. Lagi pula, ideologi-ideologi sekuler seperti komunisme juga merupakan pandangan hidup, atau istilah kerennya “weltanschauung”, bagi para penganutnya. Apakah dengan demikian komunisme adalah agama?

Yang menarik adalah pernyataan terakhir: Islam bukan sekedar agama, tetapi sebuah peradaban. Meskipun tidak semua agama melahirkan sebuah peradaban besar, tetapi harus diakui bahwa hampir semua peradaban besar merupakan produk dari sebuah agama.

Yang melahirkan peradaban bukan saja Islam, tetapi juga Kristen, Hindu, Budha, dan agama-agama lokal (ingat peradaban besar di Amerika Latin seperti Maya dan Inca). Bahkan peradaban modern yang konon sekuler dan memusuhi agama, secara langsung atau tidak, adalah anak kandung dari tradisi Judeo-Kristiani.

Lalu bagaimana dengan kata “din”? Apakah benar bahwa Islam lebih tepat disebut sebagai “din” dan bukan “agama”?

Takrif atas kata “din” sendiri sebetulnya mengandung banyak arti. Jika kita buka Al Munjid, kamus Arab modern yang paling luas dipakai, kata itu mempunyai tak kurang dari 21 arti, satu dengan yang lainnya kadang-kadang bertentangan.

Din” bisa berarti: hari pembalasan, kerajaan, kekuasaan, putusan, segala sarana untuk menyembah Tuhan, mazhab, prilaku, kebiasaan, keadaan, ketaatan. Tetapi kata itu juga bisa berarti: maksiat atau pemaksaan (al ikrah).

Jika demikian, apa usulan sodara?

Meskipun kata “agama” didefinisikan secara berbeda-beda oleh para ahli, saya cenderung menerima kata ini sebagai istilah praktis yang bisa kita pakai untuk menyebut sistem kepercayaan apapun, termasuk Islam. Saya juga cenderung memandang bahwa kata “din” tidak mempunyai makna yang secara signifikan berbeda dengan kata “agama”.

Kamus modern yang ditulis oleh leksikograf Arab kontemporer juga menerjemahkan kata “religion” sebagai “din” (Bisa dicek pada kamus Al Mawrid susunan Munir Al Ba’albaki). Jika mau tambahan rujukan, kita bisa memakai ayat yang terkenal dalam Qur’an: lakum dinukum wa liya din, bagi kalian din kalian, bagiku din ku. Dalam ayat itu, kepercayaan orang-orang musyrik di Mekah disebut juga sebagai “din”.

Jadi, kita sudah benar selama ini memakai istilah “agama Islam”.

Silahkan nilai tulisan ini

Leave a Reply

Your email address will not be published.